Beranda > Pernikahan > Terlanjur Berhubungan Intim Padahal Masih Haid, Berdosakah?

Terlanjur Berhubungan Intim Padahal Masih Haid, Berdosakah?


Diasuh oleh:
Ust. Muhammad Muafa, M.Pd
Pengasuh Pondok Pesantren IRTAQI, Malang, Jawa Timur
Pertanyaan kirim ke: redaksi@suara-islam.com

Assalamu alaikum….Saya mau bertanya ustad. Pernah suatu hari saya berhubungan badan di pagi hari dengan suami. Waktu itu saya mengira sudah suci dari haid. Namun sore hari saya mendapati darah haid saya masih ada yang keluar. Apakah kami berdosa?

 “Syarah” <dmalfa@yahoo.co.id>
Jawaban:

Wa’alaikumussalam Warahmatullah.

Tidak ada dosa bagi pelanggaran yang dilakukan karena jahil (tidak tahu), lupa maupun dipaksa. Pelanggaran syariat yang terhitung dosa adalah jika dilakukan dengan sengaja dalam keadaan tahu, (baik mengetahui hukumnya maupun tahu berada dalam kondisi yang dilarang), teringat keharamannya, dan bebas memilih. Jika pelanggaran tersebut dilakukan karena tidak sengaja, atau terlupa, atau dipaksa maka Allah memaafkannya. Ibnu Hibban meriwayatkan;

صحيح ابن حبان – مخرجا (16/ 202)
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، قَالَ: «إِنَّ اللَّهَ تَجَاوَزَ عَنْ أُمَّتِي الْخَطَأَ، وَالنِّسْيَانَ، وَمَا اسْتُكْرِهُوا عَلَيْهِ»

“Dari Ibnu Abbas, bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda; Sesungguhnya Allah memaafkan dari ummatku kesalahan yang tidak disengaja, lupa dan dipaksa” (H.R. Ibnu Hibban)

Menggauli istri dalam keadaan haid memang haram berdasarkan sejumlah nash, misalnya ayat berikut;

وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الْمَحِيضِ قُلْ هُوَ أَذًى فَاعْتَزِلُوا النِّسَاءَ فِي الْمَحِيضِ وَلَا تَقْرَبُوهُنَّ حَتَّى يَطْهُرْنَ فَإِذَا تَطَهَّرْنَ فَأْتُوهُنَّ مِنْ حَيْثُ أَمَرَكُمُ اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ} [البقرة: 222]

Mereka bertanya kepadamu tentang haidh. Katakanlah: “Haidh itu adalah suatu kotoran”. oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu haidh; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci. apabila mereka telah Suci, Maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan Allah kepadamu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri. (Al-Baqoroh; 222)

Namun, konsekuensi dosa hanya berlaku jika menggauli tersebut dilakukan dengan sengaja padahal mengetahui hukum keharamannya dan mengetahui kondisi sedang haid.  Jika tidak mengetahui hukum haramnya, atau tahu haram tetapi tidak tahu dalam kondisi haid, maka tidak termasuk dalam  larangan ayat tersebut. Oleh karena itu tidak ada dosa baginya.

Jika sudah tahu hukumnya tapi tetap melanggar dengan sengaja, misalnya karena terpesona saat  melihat istri, maka barulah dihitung dosa yang oleh sebagian ulama dipandang termasuk Kaba-ir (dosa besar). Ibnu Abbas merekomendasikan shodaqoh  sebagai bentuk taubat sebanyak satu Dinar atau dua Dinar bagi orang yang menggauli istrinya yang sedang haid. Abu Dawud meriwayatkan;

سنن أبى داود (1/ 336)
عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الَّذِي يَأْتِي امْرَأَتَهُ وَهِيَ حَائِضٌ قَالَ يَتَصَدَّقُ بِدِينَارٍ أَوْ نِصْفِ دِينَارٍ

“Dari Ibnu Abbas dari nabi SAW tentang orang yang menggauli istrinya sementara dia haid, beliau berkata; bershodaqoh satu dinar atau setengah dinar” (H.R. Abu Dawud)

Dalam hadis di atas meskipun lafadznya menunjukkan bahwa Ibnu Abbas meriwayatkan dari Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, namun para Ahli hadis meneliti bahwa penisbatan kepada Rasulullah (memarfu’kan  hadis ) adalah penisbatan yang lemah. Yang shahih adalah penisbatannya kepada Ibnu Abbas (memauqufkan hadis). Oleh karena itu, rekomendasi ini difahami ijtihad Ibnu Abbas, belum bisa dijazmkan (ditegaskan) diperintahkan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam.

Untuk para istri, hendaknya dalam menilai sudah berhenti haid apa belum janganlah terburu-buru. Tunggu sampai muncul lendir bening (fluor albus normal/keputihan normal) yang menjadi tanda berakhirnya haid. Untuk lebih memastikan, kapas bisa dipakai untuk melihat apakah masih ada sisa-sisa darah haid ataukah tidak. Jika telah berwarna putih, berarti haid telah selesai. Aisyah merekomendasikan terlihatnya lendir bening sebagai tanda berhentinya haid. Imam Malik meriwayatkan;

موطأ مالك (2/ 80)
عَنْ عَلْقَمَةَ بْنِ أَبِي عَلْقَمَةَ عَنْ أُمِّهِ مَوْلَاةِ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ أَنَّهَا قَالَتْ كَانَ النِّسَاءُ يَبْعَثْنَ إِلَى عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ بِالدِّرَجَةِ فِيهَا الْكُرْسُفُ فِيهِ الصُّفْرَةُ مِنْ دَمِ الْحَيْضَةِ يَسْأَلْنَهَا عَنْ الصَّلَاةِ فَتَقُولُ لَهُنَّ لَا تَعْجَلْنَ حَتَّى تَرَيْنَ الْقَصَّةَ الْبَيْضَاءَ تُرِيدُ بِذَلِكَ الطُّهْرَ مِنْ الْحَيْضَةِ

“Dari ‘Alqomah bin Abi ‘Alqomah dari ibunya, Maula Aisyah Ummul Mukminin, bahwasanya beliau berkata; para wanita mengirimkan kepada Aisyah tempat alat rias yang berisi kapas yang ada warna kuningnya karena darah haid. Mereka hendak bertanya kepada Aisyah tentang shalat (apakah dengan kondisi kapas seperti itu haid dinilai sudah berhenti sehingga wajib shalat). Maka Aisyah berkata kepada mereka; Janganlah kalian terburu-buru sampai kalian melihat lendir putih (bening)”. Aisyah memaksudkan (sebagai tanda) suci dari haid. (HR. Malik)

Jika setelah suci itu keluar cairan berwarna kuning atau keruh, maka cairan itu tidak perlu dianggap lagi. Karena cairan itu bukan darah haid, tapi istihadhoh. Bukhari meriwayatkan;

صحيح البخاري (2/ 44)
عَنْ أُمِّ عَطِيَّةَ قَالَتْ كُنَّا لَا نَعُدُّ الْكُدْرَةَ وَالصُّفْرَةَ شَيْئًا

“Dari Ummu ‘Athiyyah beliau berkata; kami tidak menganggap (haid) samasekali warna keruh dan warna kuning” (H.R.Bukhari)

Wallahua’lam. (suara-islam)

Iklan
Kategori:Pernikahan
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: