Beranda > Fiqh Thaharah > Depresi Setelah Melahirkan

Depresi Setelah Melahirkan


Pernah melihat ada ibu yang baru melahirkan menjadi murung? Tiba-tiba tidak mau menyusui anaknya lagi, bengang-bengong sendiri, bahkan sampai anaknya sendiri pun tak ingin ia sentuh, kerjaannya murung dan kadang menangis. Jika ya, waspadalah, jangan-jangan si ibu terkena depresi setelah melahirkan, kalo bahasa kerennya Baby Blues.

Apa sih Baby Blues?

Coba bayangkan, ketika Anda hamil, suami Anda, ibu Anda, teman Anda, dan semua orang bergembira karena kehamilan Anda. selama 9 bulan penuh semua perhatian tertuju pada Anda. Mau ini mau itu semua dipenuhi. Lalu tiba-tiba setelah 9 bulan, sang bayi pun lahir. Spontan perhatian yang dulunya tertuju pada Anda kini tiba-tiba terpusat pada si kecil. Tiba-tiba Anda disuguhkan sebuah tanggung jawab besar untuk mengasuh seorang bayi lemah yang sangat bergantung pada Anda. Dimana Anda harus selalu memperhatikannya, menyusuinya setiap dua jam sekali, tak peduli di tengah malam sekalipun. Semua tenaga tiba-tiba hanya habis untuk mengurus si kecil. Sang suami cuma cuek bebek pulang pergi kerja tanpa tahu bahwa Anda kerepotan. Semua orang menganggap anda telah siap menjadi seorang ibu.

Well, mungkin tak akan jadi masalah jika Anda sudah menyiapkan mental jauh-jauh hari. Nmun tak jarang sang ibu kaget karena kerepotan yang dirasakan jauh lebih berat dari yang diperkirakan. Kejadian seperti ini tak hanya dijumpai pada ibu ‘baru’, namun sering juga terjadi pada ibu yang telah mempunyai anak sebelumnya. Dengan anak yang bertambah banyak, tingkat kerepotan pun semakin tinggi.

Di tingkat yang lebih parah bisa jadi sang ibu tak mau menyusui si bayi, bahkan menyentuhpun tak mau. Kebanyakan dikarenakan si ibu merasa dirinya tidak berhasil menjadi seorang ibu. Si ibu merasa tak sanggup menjadi seorang ibu. Si ibu merasa ini semua terlalu berat baginya. Bahkan untuk melihat si kecil pun tak mampu, karena merasa berdosa karena tak bisa merawatnya dengan baik.

Siapa bilang jadi ibu itu mudah?

Perlu banyak persiapan. Tak hanya mempersiapkan baju lucu dan pernak-pernik untuk si kecil saja, Anda pun perlu mempersiapkan mental. Keputusan untuk mempunyai anak harus dibarengi dengan kesiapan untuk menjadi seorang ibu. Anak adalah sebuah titipan kecil untuk kita. Di mana kita akan merawatnya tak hanya untuk beberapa hari, tapi bertahun-tahun. sanggupkah Anda untuk menjalani itu semua? Sanggupkah memikul tanggung jawab besar sebagai seorang Ibu?

Mencegah Baby Blues

Ketika sang bayi lahir ke dunia, jangan dulu merasa bahwa Anda akan langsung sanggup merawat si bayi. Bila Anda tinggal terpisah dari orang tua, mintalah seorang yang lebih berpengalaman, seperti ibu atau kakak Anda untuk menemani dalam beberapa hari setelah melahirkan. Ini bisa sedikit meringankan beban dalam mengurus si kecil. Anda bisa mendapat tips-tips yang berguna dalam merawat bayi dari mereka.

Marahilah suami jika dia tidak mau ikut repot dalam mengurus si kecil. Bagaimanapun juga si kecil adalah buah cinta Anda dan suami. Maka dari itu, ajaklah suami untuk berperan serta mengurus si kecil. Ajari suami cara memandikannya, mengganti popok dan hal lainnya. Agar disaat Anda kelelahan, sang suami dapat menggantikan. Atau Anda bisa melakukan itu semua bersama-sama suami. Buatlah segala kegiatan dengan si kecil jadi menyenangkan.

Jangan ragu untuk mengatakan pada suami atau ibu jika Anda sedang kerepotan. Jangan ragu untuk meminta bantuan kepada mereka. Jangan merasa malu untuk meminta bantuan untuk mengurus si kecil. Percayalah, akan terasa melegakan jika kesulitan itu dapat Anda ungkapkan.

Kategori:Fiqh Thaharah
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: