Beranda > Fiqh Rumah Tangga > Salahkah Ketika Istri Belum Mengandung?

Salahkah Ketika Istri Belum Mengandung?


Pasangan Joni dan Mira sudah delapan tahun menikah, namun mereka belum juga dikaruniai anak. Banyak usaha telah dilakukan. Periksa ini-itu, berobat ke mana-mana baik pengobatan modern maupun tradisional, tapi tetap belum hasil. Mira pun mulai berpikir bahwa bukan dirinyalah yang bermasalah. Namun sejak tahun kedua pernikahan mereka, sejak Mira pertama kali memeriksakan kesuburannya ke dokter, sejak itu pula Joni tidak pernah mau diperiksa. Joni yakin dirinya tidak mandul.

Lain lagi dengan pasangan Salman dan Rani yang baru setahun menikah. Terhitung pengantin baru, namun orang tua Salman terutama ibunya, sudah begitu ingin menimang cucu. Keinginan itu membuatnya sering menanyakan perihal kehamilan kepada Rani, termasuk memberi Rani instruksi ini-itu untuk dikonsumsi. Untuk kesuburan katanya. Tapi instruksi itu tidak diberikan pada Salman, anaknya sendiri.

Seperti itulah gambaran umum kondisi di Indonesia, apabila ada pasutri yang belum memiliki keturunan, maka yang pertama dianggap menjadi penyebab adalah ketidaksuburan pihak perempuan. Pola pikir salah seperti “Yang hamil kan perempuan, kalau perempuan tidak bisa hamil, berarti ada masalah pada dirinya,”  dan pola pikir sejenis lainnya justru akan menyebabkan masalah ketidaksuburan pasutri yang bersangkutan tidak terselesaikan.

Masalah ketidaksuburan (infertilitas) dapat dialami oleh suami maupun istri, karena itu akan menjadi tidak bijak bila selalu istri yang disalahkan. Bila pasutri sudah menikah selama setahun dan belum mendapatkan keturunan, keduanya baik suami maupun istri harus diperiksa untuk diketahui apa penyebab ketidaksuburannya. Kemungkinannya bisa macam-macam. Banyak pasutri yang sebenarnya sama-sama subur, namun kondisi psikologis dan fisik keduanya yang tidak mendukung ketika melakukan hubungan suami-istri, menjadikan buah hati yang ditunggu tak kunjung hadir. Ada juga yang suaminya memang tidak subur, atau istrinya yang tidak subur, atau bahkan keduanya memang tidak subur.

Pemeriksaan medis masalah ketidaksuburan tentunya akan memakan biaya cukup besar, inilah yang membuat banyak orang lebih memilih pengobatan alternatif seperti herbal, bekam, atau totok darah. Namun hasil diagnosa pemeriksaan medis tersebut akan lebih akurat dibandingkan pengobatan alternatif. Bila ingin menggunakan terapi alternatif untuk mengatasi problem kesuburan, pasutri sebaiknya memastikan dulu secara medis penyebab ketidaksuburan mereka. Terapi asal-asalan tanpa mengetahui penyebab ketidaksuburan dapat membuat terapi alternatif yang dilakukan malah lebih mahal biayanya dibandingkan terapi dokter.

Bagi mereka yang religius, berdoa dan memperbanyak ibadah kepada Tuhan akan sangat membantu usaha memperoleh keturunan. Doa seperti, “Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami, istri-istri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati kami (QS 25 : 74)” atau “Ya Tuhanku, janganlah Engkau membiarkanku hidup seorang diri tanpa keturunan yang mewarisi. Dan Engkaulah Waris Yang Paling Baik (QS 21 : 89)” apabila dibaca dengan kesungguhan doa, diyakini dapat membantu proses terapi yang sedang dijalani pasutri.

Pada akhirnya usaha memperoleh keturunan haruslah dilakukan oleh kedua pihak, suami dan istri. Janganlah seorang suami buru-buru menyalahkan istrinya karena tak kunjung hamil, atau bahkan sampai meminta menikah lagi. Daripada dananya digunakan untuk menikah lagi, lebih baik digunakan untuk terapi program kehamilan, atau bila ada rezeki lebih besar, pasutri dapat mengikuti program bayi tabung. Dengan menjalaninya bersama-sama, anak yang nanti dilahirkan semoga dapat menjadi anak yang berbakti pada kedua orang tuanya, tidak hanya pada sang ibu seorang.

 

Oleh : Ari Maulana, Jakarta

Seorang  suami yang sedang menikmati menjadi Ayah dari anak pertamanya, setelah menunggu selama 6 tahun. Salah satu aktivis dunia maya, rutin mengupdate di blog pribadinya dan merupakan kontributor di IMZ

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: